Karakter dan perilaku orang yang beriman seharusnya berbeda dengan orang yang tidak beriman. Sebab balasan yang akan Allah berikan kepada kedua golongan itu pun juga berbeda. Dalam sebuah ayat al-Qur’an diterangkan,

إِنَّ لِلْمُتَّقِينَ عِنْدَ رَبِّهِمْ جَنَّاتِ النَّعِيمِ . أَفَنَجْعَلُ الْمُسْلِمِينَ كَالْمُجْرِمِينَ”

Artinya: “Sungguh, bagi orang-orang yang bertakwa (disediakan) surga yang penuh kenikmatan di sisi Rabb mereka. Apakah patut Kami memperlakukan orang-orang Islam itu seperti orang-orang jahat (orang kafir)?”. QS. Al-Qalam (68): 34-35.

Di antara ciri khas seorang mukmin yang tidak dimiliki orang kafir adalah: kepekaan dalam menangkap pesan dari Allah ta’ala. Cepat dan mudah memahaminya. Sebab mereka memiliki mati hati yang hidup dan aktif. Berbeda dengan kondisi orang kafir yang buta mata hatinya. Allah berfirman,

لَهُمْ قُلُوبٌ لَا يَفْقَهُونَ بِهَا

Artinya: “Mereka memiliki hati, tetapi tidak dipergunakannya untuk memahami (ayat-ayat Allah)”. QS. Al-A’raf (7): 179.

Beragam Pesan Allah

Perlu diketahui bahwa pesan-pesan Allah itu ada yang tersurat dan ada pula yang tersirat. Ada yang tertulis dan ada pula yang terlihat. Ada yang berupa ayat-ayat syar’iyyah (al-Qur’an dan hadits), ada pula yang berupa ayat-ayat kauniyyah (alam semesta).

“إِنَّ فِي خَلْقِ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ وَاخْتِلَافِ اللَّيْلِ وَالنَّهَارِ لَآيَاتٍ لِأُولِي الْأَلْبَابِ”

Artinya: “Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, juga pergantian malam dan siang, terdapat ayat-ayat (tanda-tanda kebesaran Allah) bagi orang-orang yang berakal”. QS. Ali Imran (3): 190. 

Pahamilah Pesan Allah!

Berbagai kejadian di alam semesta ini, apalagi musibah dan bencana yang datang bertubi-tubi, adalah merupakan peringatan dari Penguasa alam semesta ini. Kita sebagai hamba-Nya, harus bersikap tanggap dalam mencerna peringatan tersebut.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menjelaskan,

“(1) لَمْ تَظْهَرْ الْفَاحِشَةُ فِي قَوْمٍ قَطُّ حَتَّى يُعْلِنُوا بِهَا، إِلَّا فَشَا فِيهِمُ الطَّاعُونُ وَالْأَوْجَاعُ الَّتِي لَمْ تَكُنْ مَضَتْ فِي أَسْلَافِهِمْ الَّذِينَ مَضَوْا. (2) وَلَمْ يَنْقُصُوا الْمِكْيَالَ وَالْمِيزَانَ، إِلَّا أُخِذُوا بِالسِّنِينَ وَشِدَّةِ الْمَؤونَةِ وَجَوْرِ السُّلْطَانِ عَلَيْهِمْ. (3) وَلَمْ يَمْنَعُوا زَكَاةَ أَمْوَالِهِمْ، إِلَّا مُنِعُوا الْقَطْرَ مِنْ السَّمَاءِ، وَلَوْلَا الْبَهَائِمُ لَمْ يُمْطَرُوا. (4) وَلَمْ يَنْقُضُوا عَهْدَ اللَّهِ وَعَهْدَ رَسُولِهِ، إِلَّا سَلَّطَ اللَّهُ عَلَيْهِمْ عَدُوًّا مِنْ غَيْرِهِمْ، فَأَخَذُوا بَعْضَ مَا فِي أَيْدِيهِمْ. (5) وَمَا لَمْ تَحْكُمْ أَئِمَّتُهُمْ بِكِتَابِ اللَّهِ وَيَتَخَيَّرُوا مِمَّا أَنْزَلَ اللَّهُ، إِلَّا جَعَلَ اللَّهُ بَأْسَهُمْ بَيْنَهُمْ“.

“(1). Apabila perbuatan zina dilakukan secara terang-terangan di suatu kaum, pasti akan merajalela di antara mereka penyakit tha’un (wabah penyakit menular) dan penyakit-penyakit yang sebelumnya tidak ada di zaman nenek moyang mereka.

(2). Apabila mereka terbiasa mengurangi takaran dan timbangan, pasti mereka akan dihukum dengan paceklik, sulitnya bahan makanan dan kezaliman penguasa.

(3). Apabila mereka menolak mengeluarkan zakat harta mereka, pasti hujan tidak akan diturunkan dari langit. Sekiranya bukan karena binatang ternak mereka tidak akan diberi hujan.

(4). Apabila mereka melanggar janji Allah dan Rasul-Nya, pasti Allah akan menjadikan musuh menguasai mereka. Sehingga musuh itu merampas sebagian yang mereka miliki.

(5). Apabila para pemimpin mereka tidak berhukum dengan Kitabullah dan tidak memilih apa yang diturunkan Allah, pasti Allah akan menimbulkan permusuhan ada di antara mereka.” HR. Ibn Majah dari Ibn Umar radhiyallahu ‘anhuma dan dinilai hasan oleh al-Albaniy.

Allah ta’ala juga mengingatkan,

ظَهَرَ الْفَسَادُ فِي الْبَرِّ وَالْبَحْرِ بِمَا كَسَبَتْ أَيْدِي النَّاسِ لِيُذِيقَهُمْ بَعْضَ الَّذِي عَمِلُوا لَعَلَّهُمْ يَرْجِعُونَ

Artinya: “Telah Nampak kerusakan di darat dan di laut disebabkan karena perbuatan tangan manusia. Allah menghendaki agar mereka merasakan sebagian dari (akibat) perbuatan mereka. Agar mereka kembali (ke jalan yang benar)”. QS. Ar-Rum (30): 41.

@  Pesantren “Tunas Ilmu” Kedungwuluh Purbalingga, Jum’at, 16 Jumadal Ula 1439 H / 2 Februari 2018

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here