Serial Fiqih Doa dan Dzikir No 179 : Bacaan Dzikir Sore (Bagian-2)

Serial Fiqih Doa dan Dzikir No: 179
Bacaan Dzikir Sore (bagian-2)

Pada pertemuan yang lalu, kita sudah memulai pembahasan tentang wirid yang khusus dibaca di sore hari. Berikut kelanjutannya:

BACAAN KEDUA:

Membaca wirid berikut satu kali:
“اللَّهُمَّ بِكَ أَمْسَيْنَا، وَبِكَ أَصْبَحْنَا، وَبِكَ نَحْيَا، وَبِكَ نَمُوتُ، وَإِلَيْكَ الْمَصِيْرُ”

“Ya Allah, dengan (pertolongan)-Mu kami memasuki waktu sore. Dengan (pertolongan)-Mu pula kami memasuki waktu pagi. Dengan (kuasa)-Mu kami hidup. Dengan (kuasa)-Mu juga kami mati. Dan hanya kepada-Mu lah kami kembali”.

Dalil Landasan

Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu menjelaskan, “Bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bila memasuki waktu sore, beliau membaca dzikir tadi”. HR. Bukhari dalam al-Adab al-Mufrad dan dinilai sahih oleh al-Albaniy.

Renungan Kandungan

Dzikir di atas mengingatkan kita tentang karunia Allah yang kerap kita lupakan. Juga menyadarkan kita betapa besar kekuasaan Allah. Serta mengajak kita untuk selalu memikirkan hari kiamat.

Nikmat yang dikaruniakan Allah kepada kita ada yang bersifat rutin dan ada yang insidental. Contoh yang rutin adalah nikmat bisa bernapas. Sedangkan contoh yang insidental adalah nikmat mendapat arisan. Kebanyakan orang lebih sering mengingat nikmat yang insidental dibanding yang rutin. Padahal belum tentu yang insidental itu lebih berharga dibanding yang rutin.

Di antara karunia rutin Allah yang sering kita lupakan adalah nikmat memasuki waktu petang dan pagi. Hanya dengan bantuan dan pertolongan-Nya lah, kita berkesempatan menjumpai petang dan pagi. Rutin mengingat karunia tersebut akan membangkitkan rasa syukur kita kepada Allah ta’ala.

Selanjutnya kita diajak untuk merenungi kekuasaan Allah yang tak terbatas. Hidup dan matinya manusia itu tergantung kuasa Allah. Begitu pula bangun dan tidurnya manusia, tergantung kuasa-Nya. Setiap hari ratusan ribu bayi terlahir di dunia dan ratusan ribu lainnya meninggal dunia. Setiap hari milyaran manusia terbangun dari tidur mereka dan milyaran pula yang tertidur kembali. Ini semua terjadi dengan kuasa dan kekuatan Allah.

Merenungi kenyataan tersebut hendaknya menumbuhkan rasa pengagungan kita pada Allah, serta menyadarkan betapa kecilnya kekuasaan kita. Memikirkan realita ini diharapkan bisa memupuk kerendahhatian kita dan mengikis penyakit kesombongan.

Di penghujung dzikir, kita diingatkan tentang adanya hari kiamat. Hari di mana manusia akan dihidupkan lagi lalu Kembali kepada Allah; guna mempertanggungjawabkan seluruh perbuatannya. Masing-masing dibalas sesuai kelakuannya, yang baik maupun yang buruk.

Dengan senantiasa mengingat fakta ini, kita akan termotivasi untuk memperbanyak amal salih, apapun bentuknya. Karena kita yakin bahwa Allah akan
mengganjarnya dengan balasan yang jauh lebih istimewa. Serta menahan keinginan kita untuk berbuat maksiat. Karena kita yakin bahwa itu hanya akan mendatangkan kesengsaraan yang tak terperikan.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pernah ditanya tentang siapakah mukmin yang paling cerdas? Beliau menjawab,
“أَكْثَرُهُمْ لِلْمَوْتِ ذِكْرًا، وَأَحْسَنُهُمْ لَهُ اسْتِعْدَادًا “

“Yang paling sering mengingat kematian, dan paling baik persiapannya untuk menghadapinya”. HR. Al-Bazzar dan isnadnya dinilai sahih oleh al-Hakim.

✍️ Pesantren “Tunas Ilmu” Kedungwuluh Purbalingga, 8 Jumadal Ula 1443 / 13 Desember 2021